Menu

Mode Gelap
KPU Resmi Menutup Pendaftaran Partai Calon Peserta Pemilu 2024, 24 Partai Dinyatakan Lengkap Firdaus Firman Kadis Kominfo Solsel, Diganjar IJTI sebagai Penyampai Informasi Terbaik Inilah Kelebihan dan Kekurangan Pendidikan Inklusif, Wajib Tahu! (Bagian 10 dari 10) Mengenal Rabab Alat Kesenian Tradisional Populer Minangkabau Final Piala AFF U-16, Sejumlah Tokoh Nasional Prediksi Kemenangan Timnas Indonesia atas Vietnam

Pendidikan · 28 Jul 2022 15:52 WIB ·

FDIK UIN Syarif Hidayatullah Punya Doktor Socialwork


 Dr. Icol Dianto, S.Sos.I., M.Kom.I. baru saja berhasil mempertahankan disertasinya dan memperolah prediket cumlaude. Perbesar

Dr. Icol Dianto, S.Sos.I., M.Kom.I. baru saja berhasil mempertahankan disertasinya dan memperolah prediket cumlaude.

MEDIKITA.COM –  FDIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta kini memiliki dosen yang ahli dalam bidang Dakwah dan Socialwork. Ya, Dr. Icol Dianto, S.Sos.I., M.Kom.I. baru saja berhasil mempertahankan disertasinya dan memperolah prediket cumlaude.

“Berdasarkan hasil studi dan ujian-ujian yang dilaksanakan selama studi di SPs-UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, maka Anda dinyatakan lulus dengan prediket Cumlaude,” ujar Direktur Sekolah Pascasarjana yang merangkap sebagai Ketua sidang Promosi Doktor, di ruang sidang utama Prof. Dr. Suwito, MA, Jakarta, Senin, 25 Juli 2022.

Dalam temuannya, Icol Dianto menjelaskan bahwa integrasi Ilmu Dakwah dengan Socialwork sudah ada sejak berdirinya Jurusan Dakwah di tahun 1960-an. Socialwork muncul sebagai matakuliah keahlian prodi Bimbingan Penyuluhan Masyarakat (BPM). “Ada tiga mata kuliah yang berkaitan dengan Socialwork waktu itu, yaitu Kesejahteraan Sosial, Pekerjaan Sosial, dan Dasar-dasar Pengembangan Masyarakat,” jelasnya.

Namun, Socialwork berpindah dari Prodi BPM dan menjadi matakuliah keahlian Program Studi Pengembangan Masyarakat Islam (PMI) dan Manajemen Dakwah (MD) sejak berdirinya kedua prodi tersebut di Fakultas Dakwah pada tahun 1994-an. “Socialwork makin tergradasi sejak perubahan kurikulum tahun 1997, yang mana Ilmu Dakwah berkembang dengan banyak variasi, sehingga mendominasi keilmuan program studi,” lanjutnya.

Secara tegas, Icol Dianto berpandangan bahwa Prodi PMI dan Prodi Kesejahteraan Sosial di Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) itu adalah satu rumpun ilmu, yaitu Socialwork. Hal ini membantah pandangan bahwa Prodi PMI adalah implementasi dari Dakwah bil Hal. “Ilmu itu berkembang tidak lepas dari locus di mana ia tumbuh. Pada tahun 1970-an itu kalau kita mendalami dan menganalisis perkembangan ilmu-ilmu sosial, terutama pada fakultas ilmu kemasyarakatan (FIK), Fakultas Sosiologi dan FISIP, maka ditemukan pertumbuhan Ilmu Socialwork itu ke arah community development (Pengembangan Masyarakat). Bagi akademisi Muslim, terutama tokoh Dakwah  dan ulama Indonesia, merespon pertumbuhan itu dengan mengembangkan Ilmu Dakwah ke Dakwah bil Hal yang kemudian disusul berdirinya Prodi PMI,” paparnya.

Dia mendorong akademisi Fakultas Dakwah untuk serius melakukan integrasi ilmu di level Fakultas. Menurutnya, integrasi ilmu harus bermula dari menyusun kembali anatomi ilmu dakwah. “Disertasi saya ini mendorong kita FDIK/FDK untuk membangun Ilmu Dakwah yang terintegrasi-interkoneksi dengan keilmuan program studi. Sehingga nanti lahirlah ilmu Dakwah yang transdisiplin. Yakni, Ilmu Dakwah yang terintegrasi-interkoneksi dengan Ilmu Komunikasi, Ilmu Konseling, dan Ilmu Socialwork,” jelasnya.

Selain itu, Doktor ke-1373 SPs Uinjkt ini juga menawarkan konsep Dakwah Socialwork yang didesain dari hasil integrasi ilmu Dakwah dengan Socialwork. Tawaran tersebut didasarkan atas kajian integrasi-interkoneksi terhadap bangunan ontologis, epistemologis, dan aksiologis. “Islamic values saja tidak cukup, diperlukan Islamic perspective untuk membangun integrase kedua disiplin ilmu tersebut. Dengan begitu, integrasi ilmu dapat dilakukan secara holistik,” pungkasnya.

Lebih lanjut, Icol Dianto menjelaskan bahwa Disertasinya itu adalah kajian keilmuan yang nantinya untuk memperkuat dan melandasi dari praktik Socialwork Islam, terutama bagi sarjana Fakultas Dakwah. “Para alumni FDIK itu nanti ada yang mendirikan dan/atau bergabung dengan NGO, mereka menjadi praktisi Socialwork Muslim. Praktik terbaik dari para alumni ini nantinya juga diharapkan dapat dikonstruksi menjadi sebuah ilmu pengetahuan yang melahirkan teori-teori. Teori tersebut yang akan digunakan untuk mengembangkan teori Dakwah Socialwork,” harapnya.

Temuan disertasi tersebut mendapatkan tanggapan positif dari promoror. Prof Jamhari menyebutkan bahwa apa yang disampaikan oleh saudara promovendus (Icol-red) adalah suatu sumbangan. Kalaupun tidak menjadi jawaban namun menjadi pertanyaan dan kegelisahan bagi akademisi Dakwah tentang integrasi ilmu,” kata Prof Jamhari.

Senada dengan itu, Prof Andi Faisal Bakti pun menanggapi positif. Menurutnya, disertasi promovendus beraliran kritis. Banyak yang dikritisi oleh penulis namun kritikan tersebut sangat membangun dan menjadi autokritik bagi penyelenggara fakultas dan akademisi Dakwah.

Terakhir, Dr Siti Napsiyah, MSW meminta konsistensi penggunaan istilah Dakwah Socialwork (Social Work Da’wa), sekaligus komitmen untuk mengembangkan Social Work Da’wa ke level praktik. “Kami dari Prodi Kesejahteraan Sosial tentu menunggu sumbangan apa yang ditawarkan oleh promovendus,” ujar Co-Promotor yang menjabat sebagai Sekjen IPPSI (Ikatan Pendidikan Pekerjaan Sosial Indonesia) itu.

Icol Dianto adalah dosen tetap pada Program studi Pengembangan Masyarakat Islam (Prodi PMI), Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi (FDIK) Universitas Islam Negeri (UIN) Syekh Ali Hasan Ahmad Addary. Dia melanjutkan studi pada tahun 2019 melalui program beasiswa 5000 Doktor dalam Negeri, Kementerian Agama RI. Berhasil menamatkan Pendidikan Doktornya selama 3 tahun. (*)

Artikel ini telah dibaca 5 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Kisah Inspiratif Sepatu Si Bapak Tua

13 Agustus 2022 - 23:01 WIB

Kisah Inspiratif Sepatu Si Bapak Tua

Inilah Kelebihan dan Kekurangan Pendidikan Inklusif, Wajib Tahu! (Bagian 10 dari 10)

13 Agustus 2022 - 07:00 WIB

Bagaimana Cara Guru Menangani ABK yang Benar? Yuk Simak! (Bagian 9 dari 10)

12 Agustus 2022 - 07:01 WIB

Satu Pena Sumbar Bedah Buku Pengantar Jurnalistik, Panduan Praktis Bagi Pemula 

29 Juli 2022 - 10:18 WIB

Apakah Tujuan Pendidikan Pancasila di Perguruan Tinggi?

26 Juli 2022 - 22:42 WIB

Cara Pintar Matematika Bagi Anak, Anda Wajib Terapkan Metode Pembelajaran Ini!

25 Juli 2022 - 17:06 WIB

Trending di Pendidikan